CLICK HERE FOR FREE BLOG LAYOUTS, LINK BUTTONS AND MORE! »

Kamis, 22 Januari 2009

MENJUAL KEPERAWANAN

Wanita itu berjalan agak ragu memasuki hotel berbintang lima . Sang
petugas satpam yang berdiri di samping pintu hotel menangkap
kecurigaan pada wanita itu. Tapi dia hanya memandang saja dengan awas
ke arah langkah wanita itu yang kemudian mengambil tempat duduk di
lounge yang agak di pojok.

Petugas satpam itu memperhatikan sekian lama, ada sesuatu yang harus
dicurigainya terhadap wanita itu. Karena dua kali waiter mendatanginya
tapi, wanita itu hanya menggelengkan kepala. Mejanya masih kosong. Tak
ada yang dipesan. Lantas untuk apa wanita itu duduk seorang diri.
Adakah seseorang yang sedang ditunggunya.

Petugas satpam itu mulai berpikir bahwa wanita itu bukanlah tipe
wanita nakal yang biasa mencari mangsa di hotel ini. Usianya nampak
belum terlalu dewasa. Tapi tak bisa dibilang anak-anak. Sekitar usia
remaja yang tengah beranjak dewasa.

Setelah sekian lama, akhirnya memaksa petugas satpam itu untuk
mendekati meja wanita itu dan bertanya:



" Maaf, nona … Apakah anda sedang menunggu seseorang?
" Tidak! " Jawab wanita itu sambil mengalihkan wajahnya ke tempat lain.

" Lantas untuk apa anda duduk disini?
" Apakah tidak boleh? " Wanita itu mulai memandang ke arah sang petugas satpam.

" Maaf, Nona. Ini tempat berkelas dan hanya diperuntukan bagi orang
yang ingin menikmati layanan kami."
" Maksud, bapak?

" Anda harus memesan sesuatu untuk bisa duduk disini "
" Nanti saya akan pesan setelah saya ada uang.
Tapi sekarang, izinkanlah saya duduk disini untuk sesuatu yang akan
saya jual " Kata wanita itu dengan suara lambat.

" Jual? Apakah anda menjual sesuatu disini? "

Petugas satpam itu memperhatikan wanita itu. Tak nampak ada barang
yang akan dijual. Mungkin wanita ini adalah pramuniaga yang hanya
membawa brosur.

" Ok, lah. Apapun yang akan anda jual, ini bukanlah tempat untuk
berjualan. Mohon mengerti. "
" Saya ingin menjual diri saya, " Kata wanita itu dengan tegas sambil
menatap dalam dalam kearah petugas satpam itu.

Petugas satpam itu terkesima sambil melihat ke kiri dan ke kanan.
" Mari ikut saya, " Kata petugas satpam itu memberikan isyarat dengan tangannya.

Wanita itu menangkap sesuatu tindakan kooperativ karena ada secuil
senyum diwajah petugas satpam itu. Tanpa ragu wanita itu melangkah
mengikuti petugas satpam itu.

Di koridor hotel itu terdapat korsi yang hanya untuk satu orang. Di
sebelahnya ada telepon antar ruangan yang tersedia khusus bagi
pengunjung yang ingin menghubungi penghuni kamar di hotel ini. Di
tempat inilah deal berlangsung.

" Apakah anda serius? "
" Saya serius " Jawab wanita itu tegas.
" Berapa tarif yang anda minta? "
" Setinggi tingginya..' '

" Mengapa? Petugas satpam itu terkejut sambil menatap wanita itu.
" Saya masih perawan "

" Perawan? " Sekarang petugas satpam itu benar benar terperanjat. Tapi
wajahnya berseri. Peluang emas untuk mendapatkan rezeki berlebih hari
ini.. Pikirnya

" Bagaimana saya tahu anda masih perawan?"
" Gampang sekali. Semua pria dewasa tahu membedakan mana perawan dan
mana bukan. Ya kan …"

" Kalau tidak terbukti?
" Tidak usah bayar …"

" Baiklah …" Petugas satpam itu menghela napas. Kemudian melirik ke
kiri dan ke kanan.
" Saya akan membantu mendapatkan pria kaya yang ingin membeli
keperawanan anda. "
" Cobalah. "

" Berapa tarif yang diminta? "
" Setinggi tingginya. "
" Berapa? "
" Setinggi tingginya. Saya tidak tahu berapa? "

" Baiklah. Saya akan tawarkan kepada tamu hotel ini. Tunggu sebentar ya. "

Petugas satpam itu berlalu dari hadapan wanita itu.

Tak berapa lama kemudian, petugas satpam itu datang lagi dengan wajah cerah.

" Saya sudah dapatkan seorang penawar. Dia minta Rp. 5 juta. Bagaimana? "
" Tidak adakah yang lebih tinggi? "
" Ini termasuk yang tertinggi, " Petugas satpam itu mencoba meyakinkan.
" Saya ingin yang lebih tinggi…"
" Baiklah. Tunggu disini …" Petugas satpam itu berlalu.

Tak berapa lama petugas satpam itu datang lagi dengan wajah lebih berseri.

" Saya dapatkan harga yang lebih tinggi. Rp. 6 juta rupiah. Bagaimana? "

" Tidak adakah yang lebih tinggi? "

" Nona, ini harga sangat pantas untuk anda. Cobalah bayangkan, bila
anda diperkosa oleh pria, anda tidak akan mendapatkan apa apa. Atau
andai perawan anda diambil oleh pacar anda, andapun tidak akan
mendapatkan apa apa, kecuali janji. Dengan uang Rp. 6 juta anda akan
menikmati layanan hotel berbintang untuk semalam dan keesokan paginya
anda bisa melupakan semuanya dengan membawa uang banyak. Dan lagi,
anda juga telah berbuat baik terhadap saya. Karena saya akan
mendapatkan komisi dari transaksi ini dari tamu hotel. Adilkan. Kita
sama sama butuh … "

" Saya ingin tawaran tertinggi … " Jawab wanita itu, tanpa peduli
dengan celoteh petugas satpam itu.

Petugas satpam itu terdiam. Namun tidak kehilangan semangat.

" Baiklah, saya akan carikan tamu lainnya.
Tapi sebaiknya anda ikut saya.
Tolong kancing baju anda disingkapkan sedikit.
Agar ada sesuatu yang memancing mata orang untuk membeli. " Kata
petugas satpam itu dengan agak kesal.

Wanita itu tak peduli dengan saran petugas satpam itu tapi tetap
mengikuti langkah petugas satpam itu memasuki lift.

Pintu kamar hotel itu terbuka. Dari dalam nampak pria bermata sipit
agak berumur tersenyum menatap mereka berdua.

" Ini yang saya maksud, tuan. Apakah tuan berminat? " Kata petugas
satpam itu dengan sopan.

Pria bermata sipit itu menatap dengan seksama kesekujur tubuh wanita itu …

" Berapa? " Tanya pria itu kepada Wanita itu.
" Setinggi tingginya " Jawab wanita itu dengan tegas.
" Berapa harga tertinggi yang sudah ditawar orang? " Kata pria itu
kepada sang petugas satpam.
" Rp. 6 juta, tuan "
" Kalau begitu saya berani dengan harga Rp. 7 juta untuk semalam. "

Wanita itu terdiam.

Petugas satpam itu memandang ke arah wanita itu dan berharap ada
jawaban bagus dari wanita itu.

" Bagaimana? " tanya pria itu.
"Saya ingin lebih tinggi lagi …" Kata wanita itu.

Petugas satpam itu tersenyum kecut.

" Bawa pergi wanita ini. " Kata pria itu kepada petugas satpam sambil
menutup pintu kamar dengan keras.

" Nona, anda telah membuat saya kesal. Apakah anda benar benar ingin menjual? "
" Tentu! "
" Kalau begitu mengapa anda menolak harga tertinggi itu … "
" Saya minta yang lebih tinggi lagi …"

Petugas satpam itu menghela napas panjang. Seakan menahan emosi. Dia
pun tak ingin kesempatan ini hilang.
Dicobanya untuk tetap membuat wanita itu merasa nyaman bersamanya.

" Kalau begitu, kamu tunggu ditempat tadi saja, ya. Saya akan mencoba
mencari penawar yang lainnya. "

Di lobi hotel, petugas satpam itu berusaha memandang satu per satu
pria yang ada. Berusaha mencari langganan yang biasa memesan wanita
melaluinya. Sudah sekian lama, tak ada yang nampak dikenalnya. Namun,
tak begitu jauh dari hadapannya ada seorang pria yang sedang berbicara
lewat telepon genggamnya.

" Bukankah kemarin saya sudah kasih kamu uang 25 juta Ripiah.
Apakah itu tidak cukup? Terdengar suara pria itu berbicara.
Wajah pria itu nampak masam seketika

" Datanglah kemari. Saya tunggu. Saya kangen kamu.
Kan sudah seminggu lebih kita engga ketemu, ya sayang?! "

Kini petugas satpam itu tahu, bahwa pria itu sedang berbicara dengan wanita.
Kemudian, dilihatnya, pria itu menutup teleponnya. Ada kekesalan
diwajah pria itu.

Dengan tenang, petugas satpam itu berkata kepada Pria itu: " Pak,
apakah anda butuh wanita … ??? "

Pria itu menatap sekilas kearah petugas satpam dan kemudian
memalingkan wajahnya.

" Ada wanita yang duduk disana, " Petugas satpam itu menujuk kearah wanita tadi.

Petugas satpam itu tak kehilangan akal untuk memanfaatkan peluang ini.
" Dia masih perawan.."

Pria itu mendekati petugas satpam itu.
Wajah mereka hanya berjarak setengah meter. " Benarkah itu? "
" Benar, pak. "
" Kalau begitu kenalkan saya dengan wanita itu … "
" Dengan senang hati. Tapi, pak …Wanita itu minta harga setinggi tingginya."
" Saya tidak peduli … " Pria itu menjawab dengan tegas.

Pria itu menyalami hangat wanita itu.
" Bapak ini siap membayar berapapun yang kamu minta. Nah, sekarang
seriuslah …" Kata petugas satpam itu dengan nada kesal.

" Mari kita bicara dikamar saja." Kata pria itu sambil menyisipkan
uang kepada petugas satpam itu.

Wanita itu mengikuti pria itu menuju kamarnya.

Di dalam kamar …

" Beritahu berapa harga yang kamu minta? "
" Seharga untuk kesembuhan ibu saya dari penyakit "
" Maksud kamu? "
" Saya ingin menjual satu satunya harta dan kehormatan saya untuk
kesembuhan ibu saya. Itulah cara saya berterimakasih …. "
" Hanya itu …"
" Ya …! "

Pria itu memperhatikan wajah wanita itu. Nampak terlalu muda untuk
menjual kehormatannya. Wanita ini tidak menjual cintanya. Tidak pula
menjual penderitaannya. Tidak! Dia hanya ingin tampil sebagai petarung
gagah berani ditengah kehidupan sosial yang tak lagi gratis. Pria ini
sadar, bahwa dihadapannya ada sesuatu kehormatan yang tak ternilai.
Melebihi dari kehormatan sebuah perawan bagi wanita. Yaitu keteguhan
untuk sebuah pengorbanan tanpa ada rasa sesal. Wanta ini tidak melawan
gelombang laut melainkan ikut kemana gelombang membawa dia pergi. Ada
kepasrahan diatas keyakinan tak tertandingi. Bahwa kehormatan akan
selalu bernilai dan dibeli oleh orang terhormat pula dengan cara-cara
terhormat.

" Siapa nama kamu? "
" Itu tidak penting. Sebutkanlah harga yang bisa bapak bayar … " Kata wanita itu
" Saya tak bisa menyebutkan harganya. Karena kamu bukanlah sesuatu
yang pantas ditawar. "
"Kalau begitu, tidak ada kesepakatan! "

" Ada ! Kata pria itu seketika.

" Sebutkan! "

" Saya membayar keberanianmu. Itulah yang dapat saya beli dari kamu.
Terimalah uang ini. Jumlahnya lebih dari cukup untuk membawa ibumu
kerumah sakit.
Dan sekarang pulanglah … " Kata pria itu sambil menyerahkan uang dari
dalam tas kerjanya.

" Saya tidak mengerti …"

" Selama ini saya selalu memanjakan istri simpanan saya.
Dia menikmati semua pemberian saya tapi dia tak pernah berterimakasih.
Selalu memeras. Sekali saya memberi maka selamanya dia selalu meminta.
Tapi hari ini, saya bisa membeli rasa terimakasih dari seorang wanita
yang gagah berani untuk berkorban bagi orang tuanya.
Ini suatu kehormatan yang tak ada nilainya bila saya bisa membayar …"

" Dan, apakah bapak ikhlas…? "
" Apakah uang itu kurang? "
" Lebih dari cukup, pak … "

" Sebelum kamu pergi, boleh saya bertanya satu hal? "
" Silahkan …"

" Mengapa kamu begitu beraninya … "

" Siapa bilang saya berani.
Saya takut pak …
Tapi lebih dari seminggu saya berupaya mendapatkan cara untuk membawa
ibu saya kerumah sakit dan semuanya gagal.
Ketika saya mengambil keputusan untuk menjual kehormatan saya maka itu
bukanlah karena dorongan nafsu.
Bukan pula pertimbangan akal saya yang `bodoh` …
Saya hanya bersikap dan berbuat untuk sebuah keyakinan … "

" Keyakinan apa? "

" Jika kita ikhlas berkorban untuk ibu atau siapa saja, maka Allah lah
yang akan menjaga kehormatan kita … " Wanita itu kemudian melangkah
keluar kamar.

Sebelum sampai di pintu wanita itu berkata:
" Lantas apa yang bapak dapat dari membeli ini … "

" Kesadaran… "

. . .

Di sebuah rumah dipemukiman kumuh.

Seorang ibu yang sedang terbaring sakit dikejutkan oleh dekapan hangat anaknya.

" Kamu sudah pulang, nak "
" Ya, bu … "

" Kemana saja kamu, nak … ???"
" Menjual sesuatu, bu … "

" Apa yang kamu jual?" Ibu itu menampakkan wajah keheranan. Tapi
wanita muda itu hanya tersenyum …

Hidup sebagai yatim lagi miskin terlalu sia-sia untuk diratapi di
tengah kehidupan yang serba pongah ini. Di tengah situasi yang tak ada
lagi yang gratis. Semua orang berdagang. Membeli dan menjual adalah
keseharian yang tak bisa dielakan. Tapi Allah selalu memberi tanpa
pamrih, tanpa perhitungan …

" Kini saatnya ibu untuk berobat … "
Digendongnya ibunya dari pembaringan, sambil berkata: " Allah telah
membeli yang saya jual… ".

Taksi yang tadi ditumpanginya dari hotel masih setia menunggu di depan
rumahnya. Dimasukannya ibunya kedalam taksi dengan hati-hati dan
berkata kepada supir taksi: " Antar kami kerumah sakit …"


NB: Cerita ini bunda dapat dari email seorang teman....

4 comments:

Senoaji mengatakan...

bagusss banget Bun... cuma kalo menuerut saya ceritanya langsung dipenggal di dialog terakhir "kesadaran".. nah menurutku, jd gak perlu lg cerita ttg ortunya. Btw substansinya bagus, keikhlasan, keikhlasan seorang perempuan melelang 'hartanya', dan keikhlasan seorang lelaki untuk sadar bahwa kesadaran itu butuh keikhlasan hati yang luar biasa. sekali lagi muantafff Bun

salam

tabiek
senoaji

Atca mengatakan...

bagus bunda ceritanya ..bisa jadi renungan buat kita..
setuju juga dengan usulan mas Seno untuk lebih meringkas ceritanya...
Btw..nice post bunda

Bunda Nayla mengatakan...

Ceritanya bagus bun...bahan renungan buat kita yg membacanya. Makasih ya bun..postingannya bagus.

Novy Chrystiana mengatakan...

cerita yg menharukan ya bun? tapi apa masih ada org spt laki-laki yg penolong itu?